Mengapa Ikan Mengambang Setelah Mati ?

Masa jenis ikan hanya sedikit lebih besar jika dibandingkan dengan air, yang merupakan habitat mereka. Ikan juga memiliki daya apung yang hampir netral, yang berarti gaya yang bekerja terhadap ikan untuk membuatnya tenggelam kurang lebih sama dengan gaya di dalam ikan yang menyebabkan ikan tersebut mengapung. Hal ini juga berarti bahwa ikan tidak perlu bekerja dan mengerahkan energi terlalu banyak untuk dapat mengambang atau tenggelam di air.

Seperti yang kita ketahui, tekanan di dalam air akan meningkat seiring dengan bertambahnya kedalaman air tersebut. Sebagian besar spesies ikan mengatasi perbedaan tekanan ini dengan menggunakan organ tubuh berbentuk kantong yang disebut dengan kandung kemih berenang (juga disebut kandung kemih gas atau udara). Air akan masuk ke dalam mulut ikan dan melewati insang, dimana oksigen diambil dan dibawa oleh hemoglobin melalui aliran darah. Hemoglobin kemudian melepaskan sebagian oksigen tersebut ke dalam kandung kemih berenang tadi.

Jumlah oksigen dalam kandung kemih berenang inilah yang menentukan daya apung ikan. Jika ikan ingin menyelam lebih dalam, oksigen dalam kandung kemih diserap dengan cara berdifusi ke dalam darah dan selanjutnya keluar kembali dari insang. Sebaliknya jika ikan ingin mengambang, ia akan meningkatkan kembali jumlah udara dalam kandung kemih berenang. Proses ini adalah respon kimia alami terhadap tekanan di sekitar tubuh ikan yang jika kita perhatikan sebenarnya mirip dengan cara kerja kapal selam.

Ketika ikan telah mati, udara tetap berada dalam kandung kemih berenang ini. Udara tersebut kemudian dilepaskan selama proses dekomposisi atau penguraian tubuh ikan. Udara yang dilepaskan tersebut kemudian akan mengisi rongga-rongga dalam tubuh ikan seperti usus yang selanjutnya menjadi “balon” karena terisi penuh dengan udara dan membuat ikan mengapung ke permukaan. Karena sebagian besar massa ikan berupa tulang dan otot pada sisi dorsal atau punggung ikan, dan sisi perutnya menjadi “balon”, ikan cenderung untuk mengambang secara terbalik. Namun ikan tidak selalu mengapung ke permukaan dengan segera setelah mati. Mereka mungkin tergeletak di dasar air untuk sementara waktu sampai udara terkumpul di rongga tubuhnya dan dapat membuatnya mengambang.

sumber :

http://www.berbagaihal.com/2012/11/mengapa-ikan-mengambang-setelah-mati.html

Referensi:

Why Do Dead Fish Float?

Why Do Fish Float on Their Sides When They Die?

Why Do Fish Float on Their Bellies?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s